Tuesday, 7 June 2011

Tahajud Penenang Hati


  
 Allah SWT berfirman; 

" Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah sembahyang 
tahajud padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan 
menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji. " 
Q.S Al-Israa' : 79 
  
Firman Allah ini merupakan salah satu dasar disyariatkannya sholat Tahajud. Dengan 
begitu, sholat Tahajud amat digalakkan dalam Islam. Bahkan, sholat Tahajud menduduki 
posisi kedua setelah sholat wajib. 
  
Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW; 
" Sholat yang manakah yang paling utama setelah sholat wajib? " 
Rasulullah SAW menjawab; 
" Sholat Tahajud! " 
HR Muslim 
  
Tahajud sendiri ertinya bangun dari tidur. Dengan demikian, sholat Tahajud adalah sholat 
yang dikerjakan di malam hari dan dilaksanakan setelah tidur terlebih dahulu, walaupun 
tidurnya hanya sebentar. Sholat Tahajud yang dilakukan di tengah malam, di mana 
kebanyakan manusia terlelap dalam tidurnya dan berbagai aktiviti kehidupan berhenti, 
serta suasana begitu hening, sunyi, tenang dan ianya akan menunjang konsentrasi
seseorang yang akan mendekatkan diri ( taqarrub ) kepada Allah SWT. Di samping 
keadaan luaran ini, juga terdapat keadaan dalaman, iaitu sebuah perasaan ketenangan 
batin yang dirasakan manusia yang melakukan shoalat Tahajud. 
  
Ketenangan dan ketenteraman yang diperolehi oleh seseorang yang melakukan sholat 
Tahajud memiliki nilai spiritual yang sangat tinggi. Sebab, dalam sholat Tahajud terdapat 
dimensi zikrullah ( mengingat Allah ). Ini sebagaimana firman Allah SWT; 
" ( Iaitu ) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan "zikrullah". 
Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia. " 
Q.S Ar-Ra'd : 28 
  
Sehingga, dalam perkara ini terdapat rumusan hukum imbasan atau sebab akibat. Yakni, 
bila kita ingin mendapatkan rasa tenang dan tenteram, maka berdekat-dekatlah kepada 
Dia Yang Maha Tenang dan Maha Tenteram, agar sifat-sifat itu mengimbas kepada kita. 
  
Dengan demikian, sholat Tahajud yang dikerjakan dengan ikhlas akan mampu mengurangi 
beban kejiwaan yang sedang menyelimuti seseorang. Allah SWT berfirman; 
" Wahai orang yang berselimut!. 
Bangunlah sembahyang Tahajud pada waktu malam, selain dari sedikit masa ( yang tak 
dapat tidak untuk berehat ),  " 
Q.S Al-Muzzammil : 1 - 2 
  
Kata berselimut dalam ayat di atas secara kontekstual dapat diertikan dengan orang yang 
sedang dirundung masalah, kegelisahan, kecemasan, kekhuatiran, atau ketakutan kerana 
menghadapi berbagai kemungkinan yang menimpanya. Sebab; ayat tadi turun setelah 
Rasulullah SAW mulai mendapat ejekan dan ancaman dari kaum Quraisy. 
  
Sholat Tahajud merupakan keperluanan dalam menghadapi problema kehidupan. Rasulullah 
SAW bersabda; 
" Kalian harus mengerjakan sholat malam, sebab itu kebiasaan orang-orang sholeh 
sebelummu, jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah, penebus dosa dan keburukan, 
serta penangkal penyakit dari badan. " 
HR Tirmidzi 
  
Wallahua'lam Bishshawab.



Wujud, banyak dicari orang kerna indahnya bentuk
Padahal ia tidak memiliki makna.
Hati, tempat bersemayam antara kebaikan & keburukan
Zikir bisa membersihkannya dari segala keburukan & kemaksiatan
Ku bersujud pada Illahi Rabbi hanya untuk mendapat Cinta & RedhaMu

No comments:

Post a Comment